selamat jalan kawand

Di sekolah SMP Kelas3 hari menjelang UNAS, 1 minggu yang lalu kita berfoto untuk mengikuti persyaratan UNAS, kurang beberapa minggu lagi kita ujian UNAS, semua pada dek2an, terutama gw. Setiap hari guru memberikan semangat buat kita untuk giat belajar dan tetep berusaha.

Waktu itu hari rabu, hari ini adalah pelajaran kesenian, gw seneng banget karna pelajaran ini adalah pelajaran favorit gw,karena menggambar adalah hoby gw, apalagi dalam beberapa bulan otakQ di bikin pusink oleh mata pelajaran yang diujikan, ini saatnya otak gw istirahat, dengan menggambar semua beban yang ada di benakku akan hilang, waktu itu tema nya FREE alias bebas, gw menggambar tentang rumah yang ada di deket pantai. Temen2 pada ribut untuk menggambar, mereka bingung mulai gambar dari mananya, mereka juga bingung mo gambar apa? tapi gw selalu memberi semangat pada mereka.

Gw masih ingat hari itu, temen gw Abdullah Wahab, murid yang terkenal datang terlambat padahal jarak dari rumah ke sekolah hanya beberapa meter, tapi dia lucu seperti gak pernah buat dosa, selalu aja terlambat, tiap hari guru marahin dia, dia selalu ketawa…, Dsr tu Wahab. Waktu itu dia menggambar tentang sebuah perahu yang di parkir di pinggir jembatan yang ada di laut. Entah apa maksud dia gambar itu, dia juga sempat pinjam pensil gw. setelah semuanya selesai, seluruh gambar dikumpulkan.


Ketika pelajaran udach usai, kita tidak langsung pulang ada beberapa hal yang rutin kita lakukan di sekolah yaitu sholat dzuhur berjamaah selesai itu kita masih harus mengikuti ekstrakulikuler diniyah, ini wajib bagi seluruh siswa. Waktu sholat jamaah di Mushollah sekolah, shof yang ada didepanku tepat adalah Wahab, selesai sholat gw sempat ngeliat dia, gak seperti biasanya ada yang aneh dalam dirinya. Dia merenung sejenak, entah apa yang ada dalam pikirannya, gw jadi teringat dalam beberapa hari ini dia mulai berubah gak seperti dulu yang rajin selalu ngerjain PR, baca2, dll, akhir2 ini dia sering males, malah sering nyuruh temen2 cewek buat ngerjain LKS dia, padahal dulu dia gak pernah begitu, dia juga sering godain temen2 cewe’ ,ya… mungkin aja itu wajar bagi seorang cowo’.

Semakin hari gw liat dia lebih sering marah2 dan tertawa sendiri, pernah waktu itu gw liat dia marah2in temen gw namanya Ilman, baru kali ini gw liat dia marah2, lumayan serem sech… tapi bukan itu aja dia aneh, tapi gw gak pernah berpikir macem2. Abis sholat jamaah di mushollah kita bersiap2 mengikuti pelajaran diniyah, kegiatan yang buat gw rada’ males, disaat sekolah lain udach pulang semua, kita masih aja di dalam sekolah nunggu jam setengah2 nanti baru kita pulang. ah…… rasanya males banget, waktu pelajaran diniyah di mulai, gw sempet denger temen2 cowo’ ngobrol tentang sepak bola, rencananya mereka ingin liat DELTRAS main sepak bola di gor sidoarjo, ya namnya juga cowo’…., Akhirnya… pelajaran diniyah udach usai, lega banget bisa pulang, udach gak sabar ngebayangin menu makan dirumah nanti.

Temen2 cowo’ pada ribut ngomongin DELTRAS, gak terkecuali tuch Wahab narsis abis klo ngomongin DELTRAS, jadi teringat waktu pelajaran komputer kemaren yang ditulis hanya DELTRAS dan DELTRAS, di desain apalah,inilah, kayaknya udach cinta mati banget ama tu tim, ah…. udachlah itu ma urusan cowo’ yang penting gw bisa pulang makan dan tidur. Hari ini kamis hari terakhir memakai seragam putih2, seperti biasa aq berangkat ke sekolah, sampe di kelas temen2 pada ribut ngomongin Wahab, ada yang ketawa, ada yang heran. Gw sempet terheran2 sebenarnya ada apa sech?? langsung aja gw tanya temen lainnya, ternyata mereka itu pada gak habis pikir, kok bisa sich wahab gak pulang ke rumah alias kesasar abis nonton bola di gor, wkwkwkwk….. itu dugaan temen2, semuanya pada ketawa2 ngomongin Wahab,wkwkwkw…… udach segede gitu bisa kesasar apalagi ini masih di sidoarjo daerahnya sendiri…Dasar Tuch Wahab, tapi emang sich dia jarang klwr, jadi mungkin masih bingung. Gw gak bisa ngebanyangin klo besok dia masuk sekolah, pasti di ejek ma temen2, bintang kelas bisa kesasar, wkwkwkw………..,!

Pelajaran pertama gak da gurunya, masih bahas yang sama tentang Wahab, tapi ada satu keganjilan, apakah Wahab benar2 kesasar, kayaknya gak mungkin, dia orangnya cerdas, dirumah juga ada telpon, knp dia gak nelpon, terus kemaren temen gw bilang dia bwa uang saku, tapi gak bawa dompet. Apakah bener Wahab kesasar? pertanyaan itu selalu muncul di benak kita semua, semakin siang timbul kekhawatiran kepada Wahab, apalagi keluarganya mondar mandir di sekolah cari informasi tentang Wahab, saat itu pula temen2 mulai merasa ada sesuatu yang tidak beres, mereka secara tiba2 mulai berpikir yang enggak2… gw pun ikut was2 dan dibuat penasaran. Lalu kepala sekolah gw memanggil temen2 yang ikut liat bola kemaren bersama Wahab, kita semua jadi semakin dek2an, entah apa yang terjadi.

Tiba2 salah satu temen gw namnya Rozi, selalu ngomong”ya semoga aja Wahab baik2 aja dan tidak terjadi apa2 dengannya” dengan wajah yang penuh ketakutan, gw semakin di buat penasaran?? sebenarnya apa yang terjadi dengan Wahab?? pertanyaan itu selalu muncul di pikiran gw. Setelah selesai di introgasi ma kepala sekolah temen2 gw mulai panik, dengan wajah penuh ketakutan, tak sabar gw dan temen2 bertanya pada Rozi, Ilman, dan Muad yang diintrogasi kepala sekolah tadi. Mereka pun terlihat sangat sedih dan selalu bilang semoga tidak terjadi apa2, gw sempet dengar percakapan Rozi dengan temen2 bahwa kemaren itu ada kecelakaan waktu selesai pertandingan sepak bola, maklum kalo acara seperti ini semuanya pada bonek alias (bondo nekat). yaitu klo bahasa jawanya ngelandot truk2 atau mobil, dan segala jenis kendaraan yang mereka temui di jalanan, waktu itu ada beratus2 orang yang berebut naik tangki pertamina, dan ada beberapa orang yang jatuh dari tangki itu, kebetulan kemaren Ilman juga ikut berebut naik tangki sama kakaknya, dia juga sempat jatuh tapi ditolong ma kakaknya, dia juga bilang selain dia masih ada beberapa orang lagi yang jatuh, entah siapa mereka, kata ilman “banyak sekali orang yang jatuh dan gw gak tw sapa aja”.

Mendengar cerita ilman, temen2 semakin takut, sejenak mereka kemudian merasakan sesuatu lalu mereka mengangis, gw pun masih gak mengerti apa yang sebenarnya terjadi. Waktu istirahat, teman2 cowo’ semakin ketakutan karena pihak keluarga Wahab masih belum menemukan informasi tentang keadaannya, mereka pun memutuskan untuk berpencar mencari informasi sampai2 waktu istirahat tidak dihiraukan, selesai istirahat banyak temen2 yang merenung dan meneteskan air mata…….. gw pun semakin bertanya-tanya kepada mereka, tak satupun bisa menjawabnya, yang ada cuma kata2 permohonan agar supaya tidak terjadi apa2 dengan Wahab.

Gw berharap gak terjadi apa2, dan pelajaran ketiga udach dimulai, gw ngeliat aurah muka temen2 gak dach yang semangat untuk mngikuti pelajaran, apalagi temen2 cowo’ mereka terlihat semakin ketakutan. Gw pun mencoba untuk tidak berpikir macem2 dan konsentrasi ke pelajaran, selesai pelajaran ketiga lalu pelajaran terakhir, hari ini ada pengumuman klo ekstrakulikuler diniyah nya libur, wihh……….. kabar bagus, sebagian temen2 yang tadi terlihat sedih ada yang mulai tersenyum, ah…….. rasanya lega banget, semoga berita ini membuat temen2 tidak sedih lagi memikirkan kabarnya Wahab. Pelajaran terakhir gak da gurunya, ini adalah masa2 yang ditunggu oleh temen2 klo gada gurunya, kita bisa ngobrol, bercanda, nulis, gambar, nyanyi poko’nya sesuatu yang gak penting banget kalo dilakuin di sekolah, tapi itu serunya, hehehe………….. meskipun begitu masih ada temen2 yang keliatan masih sedih dan kebingungan. Entahlah, apa yang terjadi?? bunyi bel pulang udach terdengar, kita semua sambil teriak berlari kebawah, karena kelas kita berada di atas, dan paling ujung klo gak cepet2 lari nanti kita bisa ketinggalan, ih……… takut?

Waktu pulang gw melewati gang rumahnya Wahab, terlihat sepi disana?? gw gak berpikir macem2, dalam hati, gw yakin Wahab udach kembali, karena tadi waktu pulang temen2 yang tadinya sedih, mulai bisa tersenyum. Ah………… semoga itu benar. Sampai dirumah gw makan, liat tipi, terus gw klwr rumah, nonkrong siang2 di depan rumah temen gw, tiba2 ada pengumuman orang meninggal dari masjid yang gak jauh dari rumah gw. Dalam pengumannya ada nama yang gak asing banget di telinga gw, gw pun gak berpikir klo itu nama temen gw. Tapi tiba2,ada anak kecil disamping gw, yang ngagetin gw dan bilang “Loh mbak itu bukannya temannya mbak yang meninggal alamatnya kan sama” sejenak gw tiba2 shok, tangan gw gemetar, gw seperti orang kesurupan, dan berusaha ngeyakinin klo ini hanya mimpi, “gak mungkin, gak mungkin,,,,,,,,,,,,,”. tapi gw berusaha nenangin diri gw dan gw udach gak bisa nahan air mata gw,”innalilahi wainnailahi rojiun……….”

Ya Allah semoga semuanya baik2 saja, kuatkan imanku, agar aq percaya semua ini.Langsung aja gw telpon temen2 tanpa tw sp aja, yang penting gw bisa hubungin temen2, mereka semua reaksinya sama denganQ waktu denger berita ini. Bener2 ini adalah berita terburuk menjelang UNAS, tanpa berpikir gw langsung nyusul temen2 gw untuk berangkat ke rumahnya, Ya Allah…………. disana udach banyak temen2 yang berkumpul dengan hujan air mata tak terkecuali para guru2, selama menjelang UNAS, orang yang paling dipercaya guru2 adalah Wahab. dia anak yang paling cerdas dan diharapkan bisa membantu teman2 dalam mengerjakan UNAS, kita semua gak bisa ngebanyangin, klo Wahab gak da, Ya Allah…………….. semuanya terlihat sangat sedih, terutama gw, selama ini gw udach anggap dia kakak gw, dia orangnya baik, pinter, cerdas, dan gak sombong, apalagi nomor urut absainnya tepat di depan gw. Ya Allah ini seperti mimpi, rasanya seperti di tonjok muka ini, badan gemetar, gw dan temen2 udah gak bisa nahan air mata yang dari tadi klwr pasca pengumuman meninggalnya sahabat kita Wahab.

Gw ngeliat ketegaran ibunya Wahab yang keliatan sangat terpukul sekali melihat nasib anaknya yang meninggalkan karena kecelakaan, gw dan temen2 nyesel tadi sempat ngetawain Wahab, kita semua nyesel banget, dan yang paling amat membuat kita semua sedih adalah kematian dia yang tidak diketahui oleh siapapun yang kenal dengannya, dan kita tidak bisa membayangkan bagaimana ketika dia nazak tidak ada orang disampingnya, “Ya Allah…….. Ampunilah segala dosa2nya, dia orang baik ya Allah, baik kepada siapapun, lindungilah dia ya Allah……….amiin”, itulah doa yang selalu dipanjatkan kita semua.

Waktu jenazahnya selesai di kafani, pihak klwrga memberikan izin kepada temen2 untuk melihat wajahnya untuk yang terakhir kalinya, ya Allah sungguh mulia sahabat ini, dia terlihat senyum dengan wajah yang sangat polos, gw semakin sedih dan gak rela dia harus pergi meninggalkan kita semua disini, tapi gw yakin Allah memberikan takdir ini kepadanya diusia yang sangat remaja karena Allah sangat mencintainya, semoga dia diterima disisimu ya Allah, amiinn……………”.

Setelah itu wajah Wahab ditutup dengan selembar kapas yang bertumpukan bedak dan sedikit wewangian, rasanya berat banget ngeliat kenyataan ini. Dan kita semua bersama-sama membaca tahlil dan surat yasin mendoakan kepergiannya, selesai doa jenazah Wahab mulai diangkat untuk disholatkan di masjid terdekat, spontan temen2 menangis sambil berteriak-teriak malihat jenazah Wahab yang diangkat untuk segera dimakamkan, semua orang tua ibah meliat keadaan kita, dan menenangkan kita semua, air mata masih saja klwr dari mata kita, gakkan ada habisnya, kita semua merenung, dan mengintropeksi bahwa takdir Allahlah yang menentukan, kematian adalah hal yang wajar yang akan terjadi kepada siapapun, dimanapun dan kapanpun. Kita semua sadar bahwa inilah jalan yang terbaik untuk Wahab kembali disisiNya, hanya doa yang bisa menolang Wahab, agar tenang disana.

Selesai pemakaman, kita tidak langsung pulang, temen2 cowo’ ikut memakamkan dikuburan, sedangkan temen2 cewe’ berkumpul dirumah Aida temen kami yang rumahnya berada di samping rumah Wahab, disana kita masih saja sedih, masih tidak percaya, tapi inilah kenyataannya. Sampai dirumah gw sholat azhar, terus merenung sejenak tentang apa yang terjadi hari ini, sebuah pelajaran yang sangat berharga bagi gw untuk selalu lebih dekat denganNya. Bahwa kematian tidak memandang umur atau baiknya seseorang, kalo sudach waktunya tiada bergunalah semua itu, kemudian gw mencoba menenangkan diri dengan belajar karena sebentar lagi UNAS, dan tahun ini adalah tahun yang terberat dimana ini adalah tahun yang pertama kali pemerintah memutuskan diadakannya UNAS, tahun sebelumnya tidak ada, maka dari itu kita semua diwajibkan untuk selalu mempersiapkan diri untuk mengikuti UNAS perdana di negara ini, gw mencoba berkonsentrasi untuk belajar, tapi dalam hati dan banyangan gw selalu teringat Wahab dan Wahab sahabat yang paling baik, bijaksana, dan dia tidak pernah sombong tentang kelebihan yang dimilikinya. Ya Allah………. lindungilah dia, ampunilah dosa2 nya itulah doa yang selalu gw ucapkan ketika gw ingat dengan dia.

Hari jumat, setelah kematian itu……….. suasana sekolah tidak seperti bisanya, tidak ada senyuman, tawa, atau apapun kegiatan yang biasa kita lakukan. Semuanya sedih dan duduk di bangku masing2 sambil menangis, gw pun juga gak bisa nahan air mata ini, semakin merenung semakin tidak semangat lagi kita semua dalam melihat kenyataan ini, gw pun gak berani melihat wajah temen2 yang masih sedih, atas kejadian kemaren. Gak ada satu kata pun yang muncul dari mulut temen2, semuanya pada diam dan merenung. Lalu guru olahraga datang ke kelas kami, seharusnya ini adalah pelajaran olahraga yang biasa dilakukan dilapangan, berhubung ada kejadian kemaren praktek olaraga tidak jadi dilaksanakan. Pak guru memberikan kita semngat agar tidak terlarut dalam kesedihan ini, dengan memberikan beberapa teori pelajaran olahraga, sedikit membantu semangat temen2 untuk mengikuti pelajaran seperti biasa, tapi tak ada lagi ketawa2 yang biasa kita lakukan disetiap pelajaran yang membuat semangat kita, guru olahraga pun semakin tidak tega melihat kondisi gw dan teman2.

Akhirnya pelajaran usai, dan sebentar lagi pelajaran kedua, tapi sampai 10 menit belum ada guru yang masuk ke kelas kami, sambil menunggu kita semua teringat Wahab yang bisanya duduk disamping kita sewaktu mengerjakan LKS, kita semua semakin sedih ketika teringat hal itu, gw gak sengaja liat di depan kaca jendela kelas, dimana gw sering liat Wahab datang terlambat dan dihukum di depan kelas samping jendela untuk berdoa sendiri disana, gw sempat ternsenyum dikit teringat kekonyolan sahabat gw itu, tapi gw sedih hal itu tidak akan terjadi lagi, dan gada yang terlambat lagi, gada yang dimarah2in lagi, “Ya Allah lindungilah dia………….., amin”. Kepala sekolah datang ke kelasQ dan mengajak semua murid untuk berziarah ke rumahnya Wahab sambil mendoakannya, tanpa banyak kata semua temen2 bergegas ke bawah untuk menuju kerumahnya Wahab, sampai disana kesedihan kembali terulang dengan membaca Alquran tak sedikit teman2 yang menangis, gw coba menenangkan hati gw dan hati teman2 untuk tetap bersabar. Semoga ini yang terbaik untuk dia, Amin……..!

Selesai berziarah kita semua pulang, dan merelakan Wahab pergi, tapi satu hal yang takkan pernah kami lupakan adalah selalu mengingatmu untuk selamanya, dan suatu saat kita akan bertemu di sebuah tempat dan kita bisa hidup bahagia untuk selama-lamanya, selamat tinggal kawan, selamat tinggal sahabat, selamat tinggal kakak, GOD Blaz U, Thank’s for all Beautiful Moment…………… you’re the best friend!

Satu Tanggapan to “selamat jalan kawand”

  1. do’a ja..
    moga kita diberi kekuatan Allah tuk ngejalanin Al-Islam ni…
    amien…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: